MASTER38 MASTER38 MASTER38 MASTER38 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 COCOL88 COCOL88 COCOL88 COCOL88 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 ZONA69 ZONA69 ZONA69 NOBAR69 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38
SLOT GACOR HARI INI SLOT GACOR HARI INI
BOSSWIN168 BOSSWIN168
BARON69
COCOL88
MAX69 MAX69 MAX69
COCOL88 COCOL88 LOGIN BARON69 RONIN86 DINASTI168 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 MABAR69 COCOL88 BWTOTO BWTOTO BWTOTO BWTOTO BWTOTO LAMBO69 LAMBO69 LAMBO69
ronin86
bwtoto
bwtoto
bwtoto
master38
Search for:
  • Home/
  • Politik/
  • Debat Kemarin Prabowo Tidak Diperlakukan Sebagai Capres, Itu Fatal!
Budayawan Sujiwo Tejo dalam acara Menuju Pemilu tvOne.

Debat Kemarin Prabowo Tidak Diperlakukan Sebagai Capres, Itu Fatal!

0 0
Read Time:2 Minute, 6 Second

Senin, 15 Januari 2024 – 00:04 WIB

Jakarta – Debat ketiga Pilpres 2024 yang dikuti tiga capres dengan tema pertahanan hingga geopolitik masih jadi perhatian. Salah satunya terkait pembelian alutsista pesawat temput bekas yang jadi program Menteri Pertahanan (Menhan) Prabowo Subianto.

Baca Juga :

Konfederasi Serikat Pekerja Nusantara Dukung Prabowo-Gibran Menang Pilpres Satu Putaran

Budayawan Sujiwo Tejo menilai ada kekurangan dalam debat ketiga yang digelar akhir pekan lalu. Menurut dia, kekurangan itu fatal.

Bagi Tejo, secara logika ada yang salah dengan perhelatan debat ketiga. Namun, ia meminta pernyataannya ini jangan membuatnya dianggap sebagai pendukung Prabowo.

Baca Juga :

Prabowo-Gibran: Kami Adalah Penerus Jokowi

“Tapi, kalau saya ngomong jangan dibilang aku mendukung Pak Prabowo ya. Saya mendukung semuanya,” kata Tejo selaku panelis dalam program Menuju Pemilu tvOne yang dikutip VIVA pada Minggu malam, 14 Januari 2024.

Dia bilang kekurangan dari debat ketiga seperti bukan debat antar capres. Namun, ia menilai debat ketiga itu antara capres dengan menhan. Tejo menyebut Prabowo dalam debat ketiga tak diperlakukan sebagai capres tapi menhan.

Baca Juga :

Pengamat Sebut Prabowo Punya Parameter Sebagai Menteri Berkinerja Maksimal

“Jadi, harusnya Pak Prabowo diperlakukan sebagai calon presiden gitu, bukan Menteri Pertahanan. Itu Fatal menurut aku,” tutur Tejo.

Budayawan Sujiwo Tejo dalam acara Menuju Pemilu tvOne.

Pun, dia menuturkan seharusnya yang ditanya dalam debat ketiga ada visi ke depan tentang sektor pertahanan. Namun, dalam debat justru yang ditanya soal kemarin-kemarin.

“Bukan yang kemarin-kemarin. Karena kemarin-kemarin dia sebagai Menteri Pertahanan. Gimana bisa terjadi di Indonesia ini, logikanya,” sebut Tejo.

Lebih lanjut, dia menambahkan untuk alutsista, semua dunia sudah tahu. “Itu termasuk pesat bekas. Menurutku pesawat bekas masih lebih bagus dari pada bekas pesawat gitu loh,” jelas Tejo.

Presenter Dwi Anggia pun sempat menanggapi paparan Tejo soal pernyataan seharusnya ditanya visi misi ke depan.

“Karena Prabowo di situ bukan sebagai Menteri Pertahanan,” tutur Tejo menjawab Dwi Anggia.

Lantas, Dwi Anggia masih bertanya bukankah wajar kalau orang ingin tahu program yang sudah dilakukan menhan.

“Kalau orang pengen tahu yang sudah dilakukan selama jadi menhan, wajar dong?” tanya Dwi Anggia.

Tejo menjawab hal itu tak wajar. Sebab, status Prabowo memang kebetulan masih sebagai menhan.

“Ya, gak wajar. Kebetulan dia Menteri Pertahanan. Bagaimana kalau dia seniman. Bagaimana, kalau dia gubernur. Gak wajar,” kata Tejo.

Lalu, dia menyoroti fatal lain terkait pertahanan yang paling besar adalah budaya. “Di situ (budaya), sama sekali gak disinggung,” ujar Tejo.

 

Halaman Selanjutnya

Pun, dia menuturkan seharusnya yang ditanya dalam debat ketiga ada visi ke depan tentang sektor pertahanan. Namun, dalam debat justru yang ditanya soal kemarin-kemarin.

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %
COCOL88 GACOR77 RECEH88 NGASO77 TANGO77 PASUKAN88 MEWAHBET MANTUL138 EPICWIN138 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21